POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis: Pasar Asia Tenggara bersinar seiring kenaikan harga komoditas di krisis Ukraina

Analisis: Pasar Asia Tenggara bersinar seiring kenaikan harga komoditas di krisis Ukraina

Seorang investor Thailand berjalan melewati papan elektronik yang menampilkan data pasar langsung di kantor pialang saham di pusat Bangkok pada 9 Agustus 2011. REUTERS / Chaiwat Subprasom

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Indonesia dan Malaysia didukung oleh komoditas yang lebih tinggi
  • Arus masuk asing ke saham Indonesia naik menjadi $1,2 miliar di bulan Februari
  • Pertumbuhan domestik pulih karena ekonomi yang dilanda epidemi terbuka
  • Minyak mentah, minyak sawit, dan nikel pada level tertinggi multi-tahun karena gangguan pasokan

HONG KONG/SINGAPURA (Reuters) – Pasar Asia Tenggara telah menjadi surga bagi investor internasional yang melarikan diri dari prospek ekuitas global yang memburuk yang mengharapkan kekuatan berkelanjutan dari ekonomi komoditas-berat di kawasan itu.

Minat baru mendorong harga komoditas yang meramalkan kabar baik, terutama bagi produsen utama Indonesia dan Malaysia, bersama dengan hubungan ekonomi yang tersebar antara Asia Tenggara dan negara-negara yang bertikai Rusia dan Ukraina.

Gangguan pasokan yang disebabkan oleh konflik dan sanksi Barat berikutnya telah mendorong harga komoditas, dengan minyak mentah Brent, batu bara, minyak sawit, dan nikel mencapai level tertinggi dalam beberapa tahun.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Harga komoditas sekarang cenderung naik lebih lama lagi,” kata Jerry Goh, direktur investasi ekuitas Asia di fund house abrdn.

“Kami berharap Malaysia dan Indonesia akan terus menikmati surplus perdagangan, yang akan meningkatkan pendapatan pemerintah dan mendorong belanja konsumen.”

Data Reuters menunjukkan bahwa arus keluar asing ke saham di Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, naik menjadi $1,2 miliar pada Februari, terbesar sejak April 2019, setelah arus keluar bersih untuk sebagian besar 2019 dan 2020 dan hanya arus keluar kecil pada 2021.

READ  PT Smelting mulai berekspansi menjadi smelter tembaga di Indonesia

Arus masuk pada bulan Februari ke saham Thailand berada pada level tertinggi setidaknya sejak 2008 dan Filipina juga melihat arus masuk. Sebaliknya, India dan Taiwan, investor yang terhormat pada tahun 2021, melihat arus keluar pada bulan Februari.

Indonesia adalah pengekspor minyak kelapa sawit dan batubara termal terbesar di dunia dan produsen utama nikel, tembaga dan timah olahan, sedangkan Malaysia adalah produsen dan pengekspor kelapa sawit terbesar kedua di dunia.

“Dengan dimulainya kembali aktivitas ekonomi di kedua pasar ini, seharusnya juga mendukung pemulihan keuntungan domestik,” tambah Goh.

Kenneth Tang, direktur portofolio ekuitas Asia di Nikko Asset Management, mengatakan kualitas pertahanan kelompok ASEAN mungkin akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang, karena konflik antara Rusia dan Ukraina meningkat.

Indeks MSCI dari saham global (.MIWO00000PUS) turun 11% tahun ini, tetapi Indonesia, dengan kenaikan tahunan hampir 5%, adalah pasar Asia dengan kinerja terbaik setelah Indeks Harga Saham Gabungan (.JKSE) mencapai rekor minggu lalu.

Produsen batubara Adaro Energy (ADRO.JK) dan Bayan Resources (BYAN.JK) naik ke level rekor.

Saham di negara tetangga Malaysia (.KLSE) mencapai level tertinggi 10 bulan minggu lalu, setelah melonjak 6,3% pada Februari.

Ekonom di Morgan Stanley mengatakan bahwa Indonesia dan Malaysia dengan demikian memberikan “lindung nilai yang sempurna terhadap stagflasi” sebagai satu-satunya eksportir komoditas bersih di Asia dengan pengecualian Jepang.

Abrdn mengatakan dia membayangkan sektor pasar komoditas yang terbuka, tetapi juga menyoroti bahwa Asia Tenggara yang berbiaya rendah memiliki posisi yang baik untuk menarik lebih banyak investasi asing langsung dalam membangun rantai pasokan di berbagai bidang seperti kendaraan listrik dan penyimpanan energi.

Kinerja yang kuat di pasar Indonesia mungkin menjadi pertanda baik untuk pencatatan saham, kata sumber, karena perusahaan teknologi terbesarnya, GoTo, akan meluncurkan penawaran umum perdana lokal yang dapat mengumpulkan setidaknya $ 1 miliar di semester pertama.

READ  Kementerian: Kepresidenan G20 Indonesia mendorong menuju ekonomi yang terbuka dan adil

Tahun lalu, penggalangan dana melalui IPO di Indonesia naik ke level tertinggi dalam satu dekade, didorong oleh minat investor pada perusahaan teknologi.

“Jual apa yang kamu miliki”

Arus masuk asing ke saham-saham Asia Tenggara merupakan perubahan yang tajam dari tahun-tahun sebelumnya, ketika pandemi COVID-19 berdampak buruk terhadap kehidupan dan pertumbuhan ekonomi di banyak negara di kawasan.

Prospek ekonomi cerah.

Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, mencatat surplus anggaran sebesar $2 miliar pada Januari karena pendapatan pajak meningkat.

Hal ini menyebabkan pergeseran persepsi bahwa Malaysia dan Indonesia berisiko selama periode pengetatan kebijakan Fed, seperti sekarang, berkat kehadiran asing yang signifikan di pasar obligasi mereka.

Kepemilikan asing menyumbang 28% saham Indonesia pada Januari, turun dari 37% pada Maret 2013, menurut Nomura. Non-penduduk sekarang hanya memiliki seperempat dari utang pemerintah Malaysia. Mereka memegang kurang dari seperlima utang pemerintah Indonesia, turun dari 39% pada akhir 2019.

“Ada pepatah, ‘Anda menjual apa yang Anda miliki,’ dan apa yang dimiliki investor asing saat ini di Asia adalah India, Taiwan, dan sedikit Korea,” kata Chetan Seth, analis ekuitas Asia Pasifik di Nomura.

“Mereka tidak memiliki banyak Asia Tenggara, jadi berapa banyak yang bisa mereka jual?”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Alun John di Hong Kong dan Anshuman Daga di Singapura; Pelaporan tambahan oleh Gaurav Dogra di Bengaluru. Diedit oleh Vidya Ranganathan dan Clarence Fernandez

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.