POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis paleontologi menunjukkan bahwa pemikiran fosil terkenal menunjukkan bahwa pelestarian jaringan lunak sebenarnya hanya sekedar pelapis

Analisis paleontologi menunjukkan bahwa pemikiran fosil terkenal menunjukkan bahwa pelestarian jaringan lunak sebenarnya hanya sekedar pelapis

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

sumber terpercaya

Mengoreksi

Antiquus Tridentinosaurus ditemukan di Pegunungan Alpen Italia pada tahun 1931 dan dianggap sebagai spesimen penting untuk memahami evolusi reptil awal – tetapi kini terbukti sebagian palsu. Garis tubuhnya, yang tampak gelap dibandingkan bebatuan di sekitarnya, pada awalnya ditafsirkan sebagai jaringan lunak yang diawetkan tetapi kini diketahui telah dicat. Kredit: Dr. Valentina Rossi

× Menutup

Antiquus Tridentinosaurus ditemukan di Pegunungan Alpen Italia pada tahun 1931 dan dianggap sebagai spesimen penting untuk memahami evolusi reptil awal – tetapi kini terbukti sebagian palsu. Garis tubuhnya, yang tampak gelap dibandingkan bebatuan di sekitarnya, pada awalnya ditafsirkan sebagai jaringan lunak yang diawetkan tetapi kini diketahui telah dicat. Kredit: Dr. Valentina Rossi

Fosil berusia 280 juta tahun yang telah membingungkan para peneliti selama beberapa dekade telah terbukti sebagian palsu, setelah dilakukan pemeriksaan baru terhadap sisa-sisa tersebut.

Penemuan ini membuat tim yang dipimpin oleh Dr. Valentina Rossi dari University College Cork, Irlandia (UCC), mendesak agar berhati-hati tentang bagaimana fosil tersebut digunakan dalam penelitian di masa depan.

Antiquus Tridentinosaurus ditemukan di Pegunungan Alpen Italia pada tahun 1931 dan dianggap sebagai spesimen penting untuk memahami evolusi reptil awal. Garis tubuhnya, yang tampak gelap dibandingkan bebatuan di sekitarnya, pada awalnya ditafsirkan sebagai jaringan lunak yang diawetkan. Hal ini menyebabkan klasifikasinya sebagai anggota kelompok reptil Protorosauria.

Namun penelitian ini baru dipublikasikan di jurnal PaleontologiIa mengungkapkan, fosil yang terkenal terpelihara dengan baik tersebut sebagian besar hanyalah cat hitam pada permukaan batu yang diukir berbentuk kadal.

Dugaan fosil kulit telah banyak dibahas dalam artikel dan buku, namun belum pernah dipelajari secara rinci. Pelestarian fosil yang agak aneh ini telah membuat banyak ahli tidak yakin kelompok reptil mana yang termasuk dalam hewan aneh mirip kadal ini, dan secara umum sejarah geologisnya.

Dr Valentina Rossi dengan foto barang antik Tridentinosaurus. Fosil tersebut, yang ditemukan di Pegunungan Alpen Italia pada tahun 1931, dianggap sebagai spesimen penting untuk memahami evolusi reptil awal, namun kini terbukti sebagian palsu. Garis tubuhnya, yang tampak gelap dibandingkan bebatuan di sekitarnya, pada awalnya ditafsirkan sebagai jaringan lunak yang diawetkan namun kini dikenali sebagai cat. Kredit: Zixiao Yang

× Menutup

Dr Valentina Rossi dengan foto barang antik Tridentinosaurus. Fosil tersebut, yang ditemukan di Pegunungan Alpen Italia pada tahun 1931, dianggap sebagai spesimen penting untuk memahami evolusi reptil awal, namun kini terbukti sebagian palsu. Garis tubuhnya, yang tampak gelap dibandingkan bebatuan di sekitarnya, pada awalnya ditafsirkan sebagai jaringan lunak yang diawetkan namun kini dikenali sebagai cat. Kredit: Zixiao Yang

Dr Rossi, dari Fakultas Ilmu Biologi, Bumi dan Lingkungan di University College Cork, mengatakan: “Fosil jaringan lunak jarang ditemukan, tetapi ketika ditemukan dalam fosil, mereka dapat mengungkapkan informasi biologis penting, misalnya warna luar, anatomi internal. dan fisiologi Jawaban atas semua pertanyaan kami ada di depan mata kami, dan kami harus mempelajari spesimen fosil ini secara mendetail untuk mengungkap rahasianya, bahkan rahasia yang mungkin tidak ingin kami ketahui.

Analisis mikroskopis menunjukkan bahwa tekstur dan komposisi bahan tidak sesuai dengan fosil jaringan lunak yang sebenarnya.

Investigasi awal menggunakan pencitraan UV mengungkapkan bahwa seluruh sampel telah diberi beberapa jenis bahan pelapis. Melapisi fosil dengan pernis dan/atau cat merupakan hal yang biasa di masa lalu, dan terkadang masih diperlukan untuk melestarikan spesimen fosil di lemari museum dan pameran. Tim berharap, di bawah lapisan cat, jaringan lunak asli masih dalam kondisi baik untuk mengekstrak informasi biologis kuno yang bermakna.

Hasilnya menunjukkan bahwa garis tubuh barang antik Tridentinosaurus dibuat secara artifisial, sehingga kemungkinan besar menyempurnakan tampilan fosil. Penipuan ini telah menyesatkan para peneliti sebelumnya, dan kini diperlukan kehati-hatian saat menggunakan sampel ini dalam penelitian selanjutnya.

Tim di balik penelitian ini termasuk kontributor dari Italia di Universitas Padua, Museum Alam South Tyrol, dan Museum Sains Trento.

“Pelestarian Tridentinosaurus yang aneh telah membingungkan para ahli selama beberapa dekade. Sekarang, semuanya masuk akal. Apa yang digambarkan sebagai kulit hangus hanyalah cat,” kata rekan penulis Profesor Evelyn Kostacher, koordinator proyek Living with a Supervolcano. “

Namun, tidak semuanya hilang, dan fosil tersebut tidak sepenuhnya palsu. Tulang tungkai belakang, khususnya tulang paha, tampak asli, meski kurang terawetkan. Selain itu, analisis baru menunjukkan adanya sisik tulang kecil yang disebut osteodermata – seperti sisik buaya – pada bagian punggung hewan tersebut.

Studi ini adalah contoh bagaimana paleontologi analitik modern dan metode ilmiah yang ketat dapat memecahkan misteri fosil yang berusia hampir satu abad.

informasi lebih lanjut:
Jaringan lunak palsu telah ditemukan pada fosil reptil tertua dari Permian Awal Pegunungan Alpen. Paleontologi (2024). doi: 10.1111/bala.12690

Informasi majalah:
Paleontologi


READ  NASA menghadiahkan SpaceX $ 178 juta untuk meluncurkan misi Jupiter