POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ANALISIS: Apa arti perubahan terbaru dari barisan panjang di atas bagi Alpine

ANALISIS: Apa arti perubahan terbaru dari barisan panjang di atas bagi Alpine

Pegunungan Alpen kembali mengalami kesulitan. Setelah akhir pekan Grand Prix Bahrain yang traumatis – di mana mereka mengunci barisan belakang grid dan finis di luar poin dan satu putaran – tim mengumumkan restrukturisasi teknis, menyusul pengunduran diri direktur teknis Matt Harman dan kepala departemen. Aerodinamika Dirk de Beer.

Duo ini termasuk di antara sedikit pemimpin yang tersisa di tim setelah eksekusi tahun lalu yang menyebabkan CEO Laurent Rossi, direktur tim Otmar Szafnauer, direktur teknis Pat Fry dan direktur olahraga Alan Biermann meninggalkan tim.

Baca selengkapnya: Tim teknis Alpine memimpin Harman dan De Beer setelah 'periode hasil yang mengecewakan' saat redistribusi diumumkan

Namun, dapat dipahami bahwa Harman memutuskan untuk meninggalkan tim bulan lalu, setelah A524 disertifikasi, sementara De Beer memutuskan untuk meninggalkan operasi tersebut seminggu sebelum pembukaan musim di Bahrain.

Sumber mengatakan kepala tim Bruno Famine telah mempertimbangkan restrukturisasi teknis – sebagai bagian dari fase kedua dari rencana pembangunan kembali, setelah mengambil alih kendali musim panas lalu sebagai wakil presiden Alpine Motorsports – selama beberapa minggu terakhir. Kepergian Harman dan De Beer kemungkinan besar akan mempercepat proses implementasi.

Bruno Famine bertujuan untuk 'meningkatkan' dari Pegunungan Alpen pada tahun 2024

Perubahan di Enstone diumumkan pada Senin pagi, seperti yang telah direncanakan sebelum bocornya berita tentang kepergian Harman dan De Beer. Setelah beberapa kata pembuka dari Famen, Harman – yang berada di lokasi di Bahrain – berbicara kepada staf dan diketahui mengucapkan terima kasih atas semua pekerjaan mereka selama musim dingin.

READ  LeBron James memasuki protokol kesehatan dan keselamatan NBA, dikecualikan pada hari Selasa

Hal ini bertepatan dengan hari pertama John Wood, yang memulai perannya sebagai Chief Operating Officer di Instone, dengan Famen ingin menambah senioritas di bawahnya untuk meringankan beban kerjanya.

Baca selengkapnya: 6 pemenang dan 5 pecundang dari Bahrain – siapa yang memulai musim mereka dengan penuh gaya?

Harman dan De Beer diyakini kini telah memasuki masa cuti panjang berkebun.

Famine telah memilih untuk menerapkan struktur direktur teknis tiga cabang, seperti yang diperkenalkan di McLaren tahun lalu setelah kepergian kepala teknis James Key.

Joe Purnell (Engineering), David Witter (Aerodynamics) dan Ciaron Pilbeam (Performance) semuanya telah dipromosikan ke peran baru mereka dan melapor ke Famin.

Direktur Teknis BWT Alpine Matt Harman mempersembahkan mobil Formula Satu BWT Alpine Racing A524 baru
Harman diyakini telah berbicara dengan staf di Enstone sebelum berangkat

Masih belum jelas apakah Famen akan menunjuk CTO atau peran tingkat tinggi serupa di masa depan, tetapi karena masa cuti Park sangat panjang saat ini, hal itu bisa memakan waktu lebih dari satu tahun, jadi setidaknya struktur baru ini akan memberikan stabilitas struktur untuk masa depan.Perspektif.

Mereka memiliki tugas besar di depan mereka untuk membalikkan keadaan, setelah Alpine mengalami awal musim terburuk sejak tim berganti nama – dan salah satu yang terburuk yang pernah dihadapi tim Enstone dalam beberapa dekade.

Baca selengkapnya: 'Kami memiliki banyak pekerjaan di depan kami' – Pembalap Alpine mengatakan tersingkirnya Q1 ganda 'tidak mengherankan' di Bahrain

Mobil tersebut merupakan konsep yang benar-benar baru dan dianggap kelebihan berat badan. Memahami paket baru ini – dan menjadikan mobil lebih ringan – hanya membutuhkan waktu sebentar, terutama di era pembatasan biaya di mana Anda tidak bisa mengeluarkan uang untuk keluar dari masalah.

Namun, tindakan cepat Alpine dalam membentuk kembali tim teknis merupakan langkah positif menuju pemulihan. Yang terpenting sekarang adalah kesabaran, membelanjakan uang dengan bijak, dan memberikan kurva perkembangan yang kuat sepanjang musim seiring upaya tim untuk bangkit kembali.