POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amsterdam akan mulai menerapkan pembatasan pada kapal pesiar pada tahun 2026 dan menghapus dermaga kota pada tahun 2035

Amsterdam akan mulai menerapkan pembatasan pada kapal pesiar pada tahun 2026 dan menghapus dermaga kota pada tahun 2035

Kota Amsterdam di Belanda telah mencapai kesepakatan mengenai langkah-langkah untuk mulai membatasi jumlah kunjungan kapal pesiar di pelabuhan mulai tahun 2026. Ini adalah bagian dari rencana yang lebih besar untuk menghapus terminal kapal pesiar dari kota dan mengelola masuknya wisatawan. . Wisatawan ke kota.

Inisiatif untuk mengurangi jumlah kapal pesiar mulai mendapatkan momentum hampir setahun yang lalu di Amsterdam setelah para pemimpin setempat pertama kali mengusulkannya pada tahun 2016. Kota kanal, yang merupakan tujuan wisata populer, mengeluhkan kebisingan, polusi udara, dan kemacetan seiring dengan meningkatnya jumlah wisatawan. berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Menurut Amsterdam Port Cruise Corporation yang baru saja dibubarkan, kota ini menerima hingga 150 kapal pesiar setiap tahun dan menangani lebih dari 300.000 penumpang. Dewan kota melaporkan bahwa peraturan saat ini mengizinkan hingga 190 kapal pesiar per tahun. Pelabuhan ini melayani kapal pesiar laut dan industri pelayaran sungai.

Dewan kota melaporkan bahwa Terminal Penumpang Amsterdam (PTA) segera dibatasi hanya satu peron per hari. Jadwal yang diposting di situs terminal mereka menunjukkan saat ini terdapat 111 kapal pesiar yang dijadwalkan mengunjungi pelabuhan pada tahun 2024, namun mulai tahun 2026 batas barunya adalah maksimal 100 panggilan per tahun. Mereka juga mewajibkan semua kapal pesiar yang singgah di pelabuhan tersebut untuk menggunakan listrik pantai pada tahun 2027. Pada bulan April, mereka juga memutuskan untuk mengurangi separuh jumlah kapal pesiar sungai yang singgah di Amsterdam.

“Dengan langkah-langkah ini, kota ini mewujudkan keinginan dewan kota untuk mengakhiri terminal kapal pesiar di Amsterdam. Larangan kapal pesiar juga merupakan bagian dari paket tindakan yang luas untuk membatasi pertumbuhan pariwisata dan memerangi gangguan,” tulis mereka dalam mengumumkan langkah-langkah baru.

READ  El Niño yang kuat dapat memengaruhi cuaca global pada 2023-24: Ilmuwan | Berita Gaya Hidup

Mereka mempelajari masalah tersebut setelah muncul pada Juli 2024, dan melaporkan bahwa Rotterdam mungkin menerima lebih dari 40 kapal angkatan laut yang tidak diizinkan berlabuh di Amsterdam. Beberapa kapal pesiar sebenarnya singgah di Rotterdam dan menawarkan tur bus ke Amsterdam.

Pejabat kota menyadari bahwa pembatasan ini akan mengurangi pengeluaran penumpang kapal pesiar dan perusahaan pelayaran di kota tersebut, dengan mengutip contoh penurunan di museum, restoran, toko, dan wisata. Bagi pemerintah kota, kata mereka, hal ini berarti pendapatan yang lebih rendah karena pajak pariwisata yang akan dipungut lebih rendah, dan karena hilangnya pendapatan Otoritas Pelabuhan. Mereka sedang mengkaji dampak finansial dari keputusan yang akan dimasukkan dalam Anggaran mendatang, dan juga menyoroti bahwa hal ini akan berarti berkurangnya konsumsi bahan bakar dan polusi udara.

Melalui konsultasi dengan Kementerian Infrastruktur dan Pengelolaan Air, Otoritas Pelabuhan, dan Provinsi Belanda Utara, mereka juga telah memulai studi kelayakan finansial dan hukum untuk mempertimbangkan kemungkinan relokasi PTA ke Kuenhaven. Mereka sedang menjajaki kemungkinan tujuan akhir pemerintah kota untuk menghapus PTA dari lokasinya saat ini di Veemkade pada tahun 2035.

Beberapa kapal pesiar telah menyesuaikan jadwalnya sementara yang lain menggunakan dermaga di Queenhaven, kawasan industri di sebelah barat pusat kota. Namun, penumpang mengeluh bahwa kota ini sulit dijangkau, dan perusahaan pelayaran harus menyediakan bus ke pusat kota dari Quenhaven.

Amsterdam bergabung dengan kota-kota besar lainnya termasuk Barcelona yang juga memindahkan kapal pesiar keluar dari pusat kota. Kota Juneau, Alaska, telah mencapai kesepakatan sukarela pertama di negara bagian itu untuk membatasi penumpang kapal pesiar harian setelah tahun ini membatasi jumlah kapal pesiar di pelabuhan setiap hari.

READ  Pemilihan Queanbeyan-Ballerang: Grup A hingga D