POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat dan Tiongkok meluncurkan kelompok kerja ekonomi dan keuangan untuk menstabilkan hubungan

Amerika Serikat dan Tiongkok meluncurkan kelompok kerja ekonomi dan keuangan untuk menstabilkan hubungan

Dapatkan pembaruan gratis tentang hubungan AS-Tiongkok

Washington dan Beijing telah membentuk dua kelompok kerja untuk mengatasi masalah ekonomi dan keuangan, dalam upaya terbaru untuk meningkatkan keterlibatan dan menstabilkan hubungan AS-Tiongkok yang bermasalah.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Menteri Keuangan Tiongkok, Wakil Perdana Menteri He Lifeng, akan mengawasi kelompok tersebut, yang terjadi dua bulan setelah Yellen mengunjungi Beijing untuk pertemuan dengan para pejabat tinggi ekonomi Tiongkok.

Yellen mengatakan pembentukan kelompok-kelompok ini, yang dibangun berdasarkan kunjungannya pada bulan Juli, mewakili “sebuah langkah maju yang penting dalam hubungan bilateral kita.” Dia menambahkan bahwa kelompok-kelompok tersebut “akan berfungsi sebagai forum penting untuk mengkomunikasikan kepentingan dan keprihatinan Amerika” dan mempromosikan persaingan ekonomi yang sehat di antara para pesaing.

Langkah ini dilakukan satu minggu setelah Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengadakan pertemuan rahasia selama dua hari dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi, di mana kedua negara sepakat untuk mengadakan konsultasi di berbagai bidang mulai dari kebijakan Asia-Pasifik hingga masalah maritim. Seorang pejabat senior AS mengatakan para pejabat juga sepakat untuk membahas pengendalian senjata.

Hal ini juga menyusul kunjungan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo ke Tiongkok bulan lalu, yang mendirikan beberapa saluran formal baru untuk berdialog, termasuk pertukaran informasi mengenai pengendalian ekspor dan “Kelompok Kerja Isu Perdagangan” untuk mengatasi konflik perdagangan dan teknologi.

Departemen Keuangan AS mengatakan bahwa kelompok ekonomi tersebut akan berupaya untuk menstabilkan hubungan ekonomi bilateral dan menyediakan saluran bagi negara-negara untuk bekerja sama dalam isu-isu global seperti restrukturisasi utang untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. FATF akan mengatasi masalah stabilitas peraturan dan keuangan.

READ  AS dan Indonesia menyerukan forum G20 baru untuk mempersiapkan pandemi berikutnya | 790 KFGO yang perkasa

Pembentukan kelompok-kelompok tersebut merupakan tanda terbaru bahwa negara-negara berupaya untuk mengatasi perselisihan yang terjadi pada bulan Februari ketika sebuah balon mata-mata Tiongkok terbang di atas Amerika Utara sebelum ditembak jatuh.

Krisis ini menghalangi kesepakatan sebelumnya untuk menghidupkan kembali hubungan antara Presiden AS Joe Biden dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping ketika mereka bertemu pada KTT G20 tahun lalu di Bali, Indonesia.

Para pejabat AS dan Tiongkok sedang berdiskusi tentang kemungkinan mengadakan pertemuan tatap muka kedua jika Xi menghadiri KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik di San Francisco pada bulan November. Para ahli memantau dengan cermat setiap tanda-tanda rencana Xi setelah ketidakhadirannya dalam pertemuan puncak para pemimpin G20 di India bulan ini.

Beijing relatif menahan diri dalam retorikanya terhadap Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir, dengan mengatakan bahwa kunjungan Yellen membawa “harapan positif bagi hubungan bilateral.”

Media pemerintah juga melaporkan bahwa Xi baru-baru ini menanggapi surat dari salah satu cucu Jenderal Joseph Stilwell, yang memuji perwira Amerika yang memimpin pasukan Amerika di Tiongkok, Burma, dan India selama Perang Dunia II dan menyebutnya sebagai “teman lama rakyat Tiongkok. “

Xi dilaporkan mengatakan bahwa perjuangan bersama kedua negara “untuk perdamaian dunia” dapat menginspirasi mereka untuk “saling membantu mencapai kesuksesan dan mencapai kemakmuran bersama.”

Pemerintahan Biden juga memantau tanda-tanda kerusuhan politik baru-baru ini di Tiongkok. Beijing memecat Chen Gang sebagai menteri luar negeri pada bulan Juli, setelah diplomat tersebut absen dari pandangan publik selama sebulan.

Para pejabat AS baru-baru ini mengatakan kepada Financial Times bahwa Beijing sedang menyelidiki Li Changfu, menteri pertahanan, yang tidak terlihat di depan umum selama lebih dari tiga minggu.

READ  KKP akan menampilkan produk sampingan dari ekonomi biru di Expo 2020 Dubai

Pada bulan Juli, Xi Jinping memecat dua jenderal utama Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat, komando elit yang mengendalikan persenjataan nuklir negara yang berkembang pesat.