POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat dan sekutunya melakukan patroli bersama untuk menghadapi Tiongkok — BenarNews

Amerika Serikat dan sekutunya melakukan patroli bersama untuk menghadapi Tiongkok — BenarNews

Amerika Serikat, Jepang dan Filipina meluncurkan patroli angkatan laut bersama di Laut Cina Selatan, sebuah langkah yang dipandang sebagai perlawanan terhadap meningkatnya agresi Tiongkok di wilayah tersebut.

Patroli trilateral tersebut merupakan bagian dari “paket inisiatif” yang akan diumumkan oleh para pemimpin utama ketiga negara pada pertemuan puncak pertama mereka pada tanggal 11 April, menurut Amerika Serikat. Outlet berita Politicosiapa orang pertama yang melaporkan rencana tersebut.

Meskipun Filipina dan Amerika Serikat telah melakukan patroli gabungan secara rutin, ini akan menjadi pertama kalinya Pasukan Bela Diri Maritim Jepang berpartisipasi dalam kegiatan semacam itu, yang akan dilakukan “sesegera mungkin”, kata Jepang. Asahi Shimbun tersebut.

Surat kabar Asahi mengutip sumber-sumber pemerintah Jepang yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa langkah ini dilakukan “sebagai tanggapan terhadap meningkatnya kehadiran angkatan laut Tiongkok di wilayah tersebut.”

Tidak ada rincian lebih lanjut mengenai rencana bersama tersebut, namun Politico mengatakan hal itu akan menjadi “unjuk kekuatan yang bertujuan untuk menunjukkan kepada Beijing bahwa agresinya tidak akan ditoleransi.”

Dalam beberapa bulan terakhir, Penjaga Pantai Tiongkok telah mengintensifkan kampanye pelecehan di dekat beberapa terumbu karang yang disengketakan di Laut Cina Selatan, dengan menggunakan meriam air terhadap kapal-kapal Filipina.

4 Mei 2024, Kapal pasokan Filipina Onaiza (kiri) terkena meriam air Penjaga Pantai Tiongkok saat mencoba memasuki Thomas Shoal II, yang dikenal secara lokal sebagai Ayungin Shoal, di Laut Cina Selatan yang disengketakan, pada 5 Maret 2024. [Aaron Favila/AP]

Taktik Beijing akan menjadi agenda utama KTT yang dihadiri oleh Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, dan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr., karena ketiga negara tersebut membentuk “segitiga keamanan” regional.

“Mengenai Laut Cina Selatan… ketiga sekutu ini memiliki hubungan yang erat,” kata A. laporan Oleh Center for Strategic and International Studies (CSIS), sebuah wadah pemikir Amerika.

Laporan tersebut mencatat bahwa “Jepang mempunyai posisi yang baik untuk memainkan peran penghubung antara negara-negara di Indo-Pasifik.”

READ  Penggunaan telemedicine dalam perawatan pra operasi pheochromocytoma: tinjauan sistematis

“Jepang memandang Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan sebagai sebuah teater yang terhubung,” kata Pusat Studi Strategis dan Internasional, seraya menambahkan bahwa Tokyo percaya bahwa membantu negara-negara Asia Tenggara menghadapi Tiongkok di Laut Cina Selatan adalah “bagian integral dari mendorong kembali menentang revisionisme Tiongkok di seluruh kawasan.” , termasuk di Laut Cina Timur, tempat Tiongkok secara langsung mengancam kepentingan Jepang.

RFA mengetahui awal tahun ini bahwa Badan Kerjasama Internasional Jepang juga sedang mempersiapkan rencana dukungan keamanan maritim sepuluh tahun untuk empat negara ASEAN – Indonesia, Malaysia, Filipina dan Vietnam – untuk memperkuat keamanan di Laut Cina Selatan.

“Kapal itu penuh dengan timah.”

Rencana patroli gabungan ini mendapat reaksi marah dari Tiongkok.

Global Times menyebut tindakan tersebut sebagai “contoh terbaru dari niat AS untuk melemahkan sekutunya dan melemahkan Tiongkok” ketika Washington “meminta Jepang” untuk semakin menggoyahkan kawasan dan mengancam keamanan Tiongkok di sekitarnya.

Laporan tersebut mengutip seorang analis Tiongkok yang memperingatkan sekutu dan mitra AS, termasuk Jepang dan Filipina, bahwa “mereka semua adalah pion di tangan Amerika Serikat yang dapat mengambil manfaat dari hal ini.”

“Narasi Beijing adalah bahwa setiap kali situasi meningkat, hal ini disebabkan oleh 'provokasi' musuh-musuhnya, dan oleh karena itu Beijing tidak bertanggung jawab atas agresi apa pun,” kata Ray Powell, seorang analis keamanan maritim di Pusat Keamanan Nasional Gordian Knott. Inovasi. ,Universitas Stanford.

Komando Teater Selatan militer Tiongkok, yang wilayah tanggung jawab utamanya berada di Laut Cina Selatan, baru saja melakukan latihan tempur nyata di Laut Cina Selatan, menurut komando militer Tiongkok. Kementerian Pertahanan Nasional.

Latihan tersebut, yang diadakan pada tanggal yang tidak ditentukan “di awal musim semi,” ditujukan pada sasaran musuh, seperti “kapal penangkap ikan bersenjata yang mengganggu Tiongkok di wilayah maritimnya,” dan kapal Penjaga Pantai Filipina, menurut Hu Xijin, mantan editor The Waktu Global. -Presiden.

READ  Komunitas Muslim Windsor mengakhiri bulan Ramadhan dengan perayaan Idul Fitri

Diposting adalah a Video pelatihan di platform media sosial [the] Kapal Filipina yang penuh peluru.”

“Saya pikir sebagian besar masyarakat Tiongkok akan mendukungnya pada saat itu,” tambah komentator politik Tiongkok tersebut.

“Strategi Tiongkok adalah melakukan eskalasi sampai musuh-musuhnya menyerah, jadi menabuh genderang perang bertujuan untuk membuat mereka mundur,” kata Powell dari Universitas Stanford kepada Radio Free Asia.

Melalui upaya transparansi yang agresif saat ini, Manila telah menjangkau dan membentuk kemitraan dengan negara-negara yang berpikiran sama meskipun ada ancaman dari Beijing, kata analis tersebut.

Radio Free Asia (RFA), sebuah organisasi berita yang berafiliasi dengan BenarNews, membuat laporan ini.