POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat bersiap menghadapi pandemi flu burung dengan kesepakatan senilai 6 juta untuk membeli vaksin Moderna

Amerika Serikat bersiap menghadapi pandemi flu burung dengan kesepakatan senilai $176 juta untuk membeli vaksin Moderna

Pemerintah AS akan membayar Moderna $176 juta untuk mengembangkan vaksin influenza pandemi mRNA – sebuah penghargaan yang diberikan karena virus flu burung H5N1 yang sangat ganas terus menyebar luas di antara sapi perah di Amerika Serikat.

Pendanaan mengalir melalui BARDA, Otoritas Penelitian dan Pengembangan Biomedis Lanjutan, sebagai bagian dari Konsorsium Kemitraan Respon Cepat (RRPV) yang baru. Program ini bertujuan untuk menjalin kemitraan dengan industri untuk membantu negara ini lebih siap menghadapi ancaman pandemi dan mengembangkan tindakan pencegahan medis, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan mengatakan dalam rilis berita pada hari Selasa.

di dalam Pengumumannya sendiri pada hari Selasa, Moderna Perusahaan tersebut mengindikasikan bahwa mereka memulai uji coba Tahap 1/2 dari vaksin virus influenza pandemiknya tahun lalu, yang mencakup versi yang menargetkan jenis virus flu burung H5 dan H7. Perusahaan mengatakan mereka berharap untuk merilis hasil uji coba tersebut tahun ini dan hasil tersebut akan memandu desain uji coba Fase 3, yang diharapkan dimulai pada tahun 2025.

Moderna mengatakan perjanjian pembiayaan tersebut akan mendukung pengembangan “vaksin pra-pandemi melawan virus influenza H5” tahap akhir. Namun perjanjian tersebut juga mencakup opsi untuk mengembangkan vaksin tambahan jika muncul ancaman kesehatan masyarakat lainnya.

“Teknologi vaksin mRNA menawarkan keunggulan dalam kemanjuran, kecepatan pengembangan, skalabilitas produksi, dan keandalan dalam mengatasi wabah penyakit menular, seperti yang telah ditunjukkan selama pandemi COVID-19,” kata CEO Moderna Stephane Bancel dalam pengumumannya. “Kami senang melanjutkan kolaborasi kami dengan BARDA untuk mempercepat upaya kami dalam mengembangkan vaksin pandemi influenza berbasis mRNA dan mendukung komunitas kesehatan masyarakat global dalam bersiap menghadapi potensi wabah penyakit.”

READ  Helikopter Mars NASA yang inovatif menyelesaikan penerbangan pertamanya dengan perangkat lunak navigasi baru

Pejabat kesehatan AS sebelumnya mengatakan mereka sedang melakukan pembicaraan dengan Moderna dan Pfizer mengenai pengembangan vaksin untuk melawan pandemi flu burung. Vaksin masa depan ini akan menjadi tambahan terhadap vaksin-vaksin flu burung berbasis protein standar yang telah dikembangkan. Dalam beberapa minggu terakhir, Kementerian Kesehatan menyatakan sedang berupaya memproduksi 4,8 juta botol vaksin influenza H5 dalam beberapa bulan mendatang. Rencana ini muncul tiga bulan setelah merebaknya wabah H5N1 di peternakan sapi perah, yang masih jauh dari harapan awal untuk penanggulangannya.

Reaksi gagal

Amerika Serikat sedang berjuang mati-matian untuk menangani wabah yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, sehingga menuai kritik dari para ahli yang berbasis di AS dan global. Analisis genetik menunjukkan bahwa virus tersebut telah beredar di antara sapi perah di negara tersebut sejak akhir tahun lalu. Namun empat kelompok pertama yang terinfeksi di dua negara bagian (Texas dan Kansas) baru dikonfirmasi beberapa bulan kemudian, pada tanggal 25 Maret. Sejak itu, epidemi ini telah menyebar ke sekitar 140 ternak di setidaknya 12 negara bagian.

Beberapa peternakan menolak untuk melakukan pengujian, dan para ahli memperkirakan akan terjadi sejumlah besar kasus infeksi yang tidak terdokumentasi di antara kawanan sapi, terutama mengingat meluasnya deteksi virus H5N1 yang tidak aktif dalam persediaan susu komersial. Selain itu, dari 140 kelompok sapi yang terdokumentasi kasus infeksinya, pejabat federal tidak mengetahui berapa banyak sapi yang masih aktif terinfeksi dan tidak sembuh. Tidak jelas apakah sapi yang terinfeksi dapat terinfeksi ulang dan, jika demikian, seberapa cepat setelah terinfeksi.

Meskipun risiko terhadap masyarakat umum saat ini dianggap rendah, pekerja pertanian mempunyai risiko yang lebih besar untuk tertular penyakit ini. Sejauh ini, tiga kasus telah terkonfirmasi di kalangan pekerja peternakan sapi perah – satu di Texas dan dua di Michigan, yang merespons wabah ini dengan kekuatan yang unik. Namun, dengan ratusan ribu pekerja pertanian yang berisiko tertular virus ini, sejauh ini hanya 53 orang di negara tersebut yang telah dites virus influenza H5.

READ  CDC sedang menyelidiki 180 anak dengan hepatitis akut yang penyebabnya tidak diketahui

Dalam sebuah presentasi di London bulan lalu, Seth Berkley, salah satu pemimpin kesehatan paling terkemuka di dunia, mengatakan:Ketidakmampuannya sungguh menakjubkan untuk dilihatMengenai respons AS terhadap wabah H5N1, ia, seperti para ahli lainnya, bertanya-tanya apakah komunitas kesehatan masyarakat AS telah belajar atau melakukan perbaikan dari kegagalan pandemi COVID-19.

Serupa dengan masalah yang dihadapi selama pandemi ini, hambatan utama terhadap respons terhadap H5N1 adalah penolakan petani dan pekerja pertanian untuk bermitra dengan pejabat kesehatan negara bagian dan federal. Badan-badan federal mempunyai kewenangan terbatas di negara bagian, namun telah mengumumkan serangkaian program bantuan untuk peternakan sapi perah, termasuk pendanaan tambahan dan akses terhadap alat pelindung diri bagi pekerja peternakan. Pemerintah juga mengeluarkan pedoman dan pembatasan untuk memperketat langkah-langkah biosekuriti. Namun partisipasi sukarela di kedua bidang sangat minim.

Misalnya, para pejabat menemukan pada awal wabah bahwa perpindahan ternak, pekerja dan peralatan antar peternakan merupakan cara utama penyebaran H5N1 antar peternakan sapi perah. Pada bulan April, USDA mewajibkan sebagian sapi diuji sebelum dipindahkan melintasi batas negara bagian. Namun pergerakan di dalam negara bagian diatur oleh negara bagian. Dalam survei yang dilakukan bulan lalu, yang mengumpulkan data dari 54% peternakan yang terkena dampak pada saat itu, Lebih dari 60 persen petani mengatakan mereka terus memindahkan ternak dari peternakan mereka yang terinfeksi Setelah itu muncul tanda-tanda klinis infeksi pada hewannya.

Semakin banyak virus menyebar di peternakan sapi perah Amerika, beradaptasi dengan inang mamalia barunya, dan melakukan kontak dengan manusia, semakin besar kemungkinan virus tersebut menular ke manusia dan mampu menyebar di antara kita.

Dalam pengumuman penghargaan Moderna oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan pada hari Selasa, Dawn O'Connell, asisten sekretaris untuk kesiapsiagaan dan respons, berbicara tentang meningkatnya kekhawatiran bahwa wabah H5N1 dapat memicu pandemi lain. “Penghargaan hari ini adalah bagian dari komitmen jangka panjang kami untuk memperkuat kesiapan kami menghadapi pandemi influenza,” kata O’Connell. Dia menambahkan: “Menambahkan teknologi ini ke dalam perangkat kami untuk memerangi pandemi influenza akan meningkatkan kemampuan kami untuk bertindak cepat dan efektif melawan strain yang beredar dan varian potensialnya.”

READ  Pejabat mengatakan beruang grizzly dinyatakan positif terkena flu burung di Montana