POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alfred Wallace, seorang naturalis yang hidup dalam bayang-bayang Darwin selama 200 tahun

Alfred Wallace, seorang naturalis yang hidup dalam bayang-bayang Darwin selama 200 tahun

Teori evolusi tidak hanya berima dengan Darwin. Prinsip seleksi alam ditemukan bersama dengan naturalis Inggris lainnya: Alfred Russel Wallace, yang lahir dua ratus tahun yang lalu dan sejak itu agak dilupakan, menurut France Presse.

Pada tahun 1858, saat mengumpulkan ratusan spesimen hewan di pulau-pulau di Kepulauan Melayu, pengamatan Wallace, dikombinasikan dengan serangan malaria, memicu apa yang kemudian disebutnya sebagai “naluri”.

Individu yang cerdas dan otodidak ini memiliki pemahaman yang kuat tentang bagaimana spesies berevolusi. Hanya individu yang paling beradaptasi secara ekologis dalam wilayah tertentu yang bertahan dan bereproduksi, mewariskan fitur terbaik mereka kepada keturunannya.
Idenya, dijelaskan oleh Cyril Langlois dari Ecole Sup√©rieur de Lyon, adalah “kejeniusan” yang dibagikan Wallace dengan rekan senegaranya Charles Darwin.

Darwin menemukan inti dari teorinya sendiri tanpa menerbitkan apa pun selama 20 tahun, kata Langlois, dan “sangat kesal karenanya”.

Pada saat yang sama, presentasi bersama dan publikasi karya mereka tentang seleksi alam diselenggarakan di London. Tidak ada di sana, bahkan Wallace pun tidak tahu, tetapi nama mereka ditempatkan bersebelahan.
Alfred Russell Wallace, calon petualang, kolektor, naturalis, ahli geografi, dan antropolog, lahir pada 8 Januari 1823 di Wales dari keluarga berpenghasilan rendah.

Dipaksa meninggalkan sekolah pada usia 14 tahun, Wallace muda menghadiri kelas malam dan bacaan khusus. Mereka akan memulai ekspedisi ke Amazon yang berusia 25 tahun, yang bertujuan untuk memetakan dan mengumpulkan kupu-kupu, serangga, atau burung.

Wallace mendaki Rio Negro dan, lebih penasaran daripada orang Eropa lainnya tentang segala hal, mengumpulkan spesimen misterius dan mengisi lusinan buku catatan. Dalam perjalanan kembali ke Inggris pada tahun 1852, kapalnya tenggelam akibat kebakaran.

READ  Jagarnawal kembali setelah jeda pandemi selama 2 tahun di Angola

Meskipun kehilangan koleksinya, Alfred Wallace menerbitkan dua buku yang didedikasikan untuk perjalanannya dan berangkat lagi pada tahun 1854, kali ini ke Asia, di mana dia melakukan perjalanan selama delapan tahun.

Charles Darwin, di bawah tekanan waktu (dan komunikasi Wallace), menulis karya revolusionernya ‘On the Origin of Species’ di seberang dunia pada tahun 1859.

Cetakan pertama (1.250 eksemplar) terjual habis pada hari yang sama, dan yang kedua pada hari yang sama.

Darwin lebih penting daripada Wallace, tetapi keduanya saling mengagumi. Wallace menjadi salah satu pendukung Darwinis yang paling terkemuka.

Namun demikian, ia akan dikenang sebagai salah satu ilmuwan Inggris yang paling terkenal di masanya, khususnya untuk penelitiannya di Kepulauan Melayu, di mana ia mengumpulkan 125.000 spesimen serangga, burung, dan mamalia pada tahun 1862. Di Eropa, mayoritas belum ditemukan.

Meskipun yang satu akhirnya mengungguli yang lain, Medali Darwin-Wallace masih memberi penghargaan kepada para peneliti yang memajukan biologi evolusioner.