POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alat teknologi pemantauan satwa liar akan menjadi fokus webinar mendatang

Alat teknologi pemantauan satwa liar akan menjadi fokus webinar mendatang

Sebuah acara online pada 5 Mei akan menunjukkan bagaimana kamera satwa liar dan perekam audio dapat meningkatkan kemampuan orang utara untuk memantau perubahan di lapangan.

Webinar ini merupakan bagian dari kemitraan multi-organisasi yang mencakup First Nations, universitas, pemerintah, dan organisasi nirlaba.

Acara ini akan dipandu oleh David Evans, Kepala Pemantauan dan Pelibatan Masyarakat di Institut Pemantauan Keanekaragaman Hayati Alberta. Ini akan mencakup presentasi oleh Jessica Jumbo dari Sambaa K’e Dene First Nation dan John McDonald dari Fort Smith Métis Council, keduanya menggunakan sensor lingkungan, seperti kamera dan perekam audio, dalam perangkat lunak pemantauan mereka.

iklan.

Teknologi telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, menurut Evans, dan banyak kelompok sudah menggunakannya.

“Ini sangat kuat dan sangat mampu memperkuat upaya pengawasan dengan perangkat lunak Guardian dan perangkat lunak pengawasan tidak asli,” katanya.

Meskipun alat teknologi memiliki manfaatnya, Evans mengatakan sisi negatifnya adalah mereka menghasilkan banyak data yang mungkin rumit untuk dikelola dan diproses.

“Pada titik ini, ada banyak kebingungan tentang penggunaan semua data ini, dan apa yang harus dilakukan setelah Anda mengumpulkan gambar,” katanya, seraya menambahkan bahwa perlu juga konsistensi antar program agar data dapat dengan mudah bersama.

Webinar yang akan datang bertujuan untuk mendemonstrasikan kemampuan alat pemantauan dan membangkitkan minat.

iklan.

“Tujuan sebenarnya sekarang adalah untuk menyoroti pekerjaan luar biasa yang dilakukan mitra First Nations kami di lapangan,” kata Evans.

Pelatihan dalam karya

Jumbo dan McDonald akan berbagi pengalaman mereka menggunakan teknologi tersebut, kata Evans, termasuk bagaimana hal itu membantu mereka menjawab pertanyaan yang relevan dengan komunitas mereka, dan bagaimana sains Barat telah diintegrasikan ke dalam pengetahuan tradisional dan sistem pengawasan.

READ  Andrew Tate memberi tahu Tucker Carlson bahwa teknologi besar melarangnya karena 'nilai-nilai maskulinnya'

Acara ini akan mencakup dukungan yang tersedia saat ini serta yang diharapkan grup untuk dilihat di masa depan.

Selama tiga tahun terakhir, kata Evans, kemitraan multi-organisasi telah mengembangkan pelatihan tentang cara menggunakan kamera satwa liar dan perekam audio. Webinar ini bertujuan untuk mengukur minat masyarakat dalam mempelajari alat-alat tersebut, yang akan membantu membangun kasus bisnis bagi perguruan tinggi atau guru untuk mengikuti program pelatihan.

iklan.

Sejauh ini, penyelenggara telah memfokuskan penjangkauan mereka tentang acara tersebut pada pemerintah adat dan utara yang kemungkinan akan hadir di Bumi.

“Kami belum mempublikasikannya secara luas,” kata Evans, seraya menambahkan bahwa kelompok tersebut ingin memastikan ada cukup ruang bagi anggota masyarakat di seluruh Korea Utara untuk hadir.

Evans dan rekan-rekannya juga berusaha membuat rapat tersebut inklusif dengan tidak melakukan pendaftaran yang memerlukan alamat email.

“Saya sangat berharap kami dapat memperoleh banyak dukungan, untuk dapat menunjukkan bahwa ini adalah sesuatu yang berharga dan bahwa kami dapat membuat rumah untuk program pelatihan ini,” ujarnya.

itu pertemuan maya Ini akan diadakan melalui Zoom pada 5 Mei pukul 10 pagi. Itu akan direkam untuk orang yang tidak dapat hadir.


Artikel ini diproduksi di bawah Creative Commons Pembaruan CC BY-ND 4.0.0 Lisensi oleh Perubahan Iklim Universitas Wilfrid Laurier Beasiswa Jurnalistik.