POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akuisisi saham mayoritas di e-wallet Indonesia OVO

Akuisisi saham mayoritas di e-wallet Indonesia OVO

Sebuah foto menunjukkan tanda pembayaran OVO di sebuah mal di Jakarta, Indonesia, 8 November 2018. Foto diambil pada 8 November 2018. REUTERS/Beawiharta/File Photo

SINGAPURA (Reuters) – Perusahaan Layanan Grab dan Transportasi Indonesia di Asia Tenggara mengatakan akan menggandakan kepemilikannya di dompet elektronik OVO Indonesia menjadi 90 persen, sambil menunggu persetujuan regulator.

Tiga sumber yang mengetahui kesepakatan itu mengatakan kepada Reuters bahwa Grab telah membeli saham di Grup Lippo Indonesia, yang meluncurkan OVO dan platform e-commerce Tocopedia.

Kepemilikan Grab yang berbasis di Sinagpore akan meningkat dari saat ini 39%, menurut pengajuan peraturan yang diserahkan kepada pihak berwenang Indonesia, pada tahap pertama restrukturisasinya.

“Kami menyambut baik komitmen yang lebih besar dari Grab di OVO. Kami bekerja dalam konsultasi erat dengan regulator untuk menyelesaikan proses restrukturisasi kepemilikan,” kata OVO dalam sebuah pernyataan.

OVO merupakan salah satu e-wallet terbesar di Indonesia. Pada 2019, itu bernilai $ 2,9 miliar dan telah diunduh lebih dari 100 juta kali.

Ekonomi digital Indonesia yang sedang berkembang diperkirakan akan tumbuh menjadi $124 miliar pada tahun 2025, menurut sebuah studi tahun 2020 oleh Google, Temasek Holdings, Bain & Company.

Setengah dari 270 juta penduduk negara itu tidak memiliki rekening bank, tetapi kebanyakan sekarang memiliki ponsel.

Tokopedia adalah menyelesaikan integrasinya Dengan pesaing Gojek mengambil alih untuk membentuk GoTo.

Gojek mengoperasikan e-wallet GoPay.

Karena peraturan mengharuskan perusahaan Indonesia untuk hanya memegang saham di satu dompet elektronik pada satu waktu, kesepakatan itu diharapkan membuka jalan bagi penggabungan GoTo.

“Transaksi ini telah berjalan selama beberapa waktu dan akan memungkinkan kami untuk terus fokus pada pendalaman strategi market-leading GoPay,” kata GoTo dalam sebuah pernyataan.

READ  Indonesia: Kasus baru virus corona meningkat saat "tekanan epidemi" muncul di | Asia | Pandangan mendalam tentang berita dari seluruh benua | DW

Grab dan Lebo menolak berkomentar.

(Laporan Fanny Botkin). Diedit oleh Martin Petty

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.