POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akses Wi-Fi 6E 6GHz Tanpa Izin Untuk Menambah Miliaran Perekonomian Indonesia dan Afrika, Mengungkapkan Aliansi Spektrum Dinamis

Akses Wi-Fi 6E 6GHz Tanpa Izin Untuk Menambah Miliaran Perekonomian Indonesia dan Afrika, Mengungkapkan Aliansi Spektrum Dinamis

Akses tanpa izin ke pita 6 GHz diharapkan menambah $187,63 miliar bagi perekonomian Indonesia, dan tambahan $150,19 miliar bagi perekonomian Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan.

Washington, DC, AS, 24 Februari: Perekonomian Indonesia, Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan dapat diuntungkan jika mereka memutuskan untuk mengaktifkan akses tidak sah ke pita 5925-7125MHz, menurut penelitian yang diterbitkan oleh Dynamic Spectrum Alliance (DSA) dan Telecom Advisory Services LLC (TAS). Empat studi baru dilakukan oleh Dr. Raul Katz dan Fernando Calorda, dua peneliti terkemuka di bidang ekonomi dan kebijakan komunikasi. Mereka menunjukkan bahwa selama 10 tahun ke depan, jika peraturan akses bebas lisensi diadopsi, miliaran dolar dapat ditambahkan ke ekonomi masing-masing negara.

Empat studi baru menilai nilai ekonomi dari penggunaan domain yang tidak sah di Indonesia, Kenya, Nigeria dan Afrika Selatan dengan menilai dampak pada kualitas layanan, cakupan, keterjangkauan, dan dampak pada aplikasi dan kasus penggunaan yang berbeda. Metodologi yang digunakan dalam penelitian ini mengidentifikasi sumber nilai ekonomi yang berbeda, kemudian diestimasi secara independen dan kemudian dikelompokkan menjadi satu nilai. Hasil ini mengungkapkan dampak ekonomi awal yang signifikan setelah menetapkan 1200MHz di pita 6GHz untuk penggunaan aplikasi tanpa izin seperti Wi-Fi 6E, generasi baru Wi-Fi yang beroperasi di pita 6GHz.

Beberapa sumber nilai termasuk peningkatan jangkauan dan keterjangkauan broadband, peningkatan kecepatan dengan mengurangi kemacetan Wi-Fi, peningkatan penyebaran Wi-Fi lokal dan penyebaran hotspot Wi-Fi gratis, yang menyediakan akses Internet ke rumah tangga yang tidak dapat membeli paket Broadband. Semua ini sambil memastikan bahwa layanan yang ada, seperti satelit dan tautan tetap dalam jangkauan, terus berkembang.

READ  Indonesia blokir Yahoo, PayPal, game karena pelanggaran lisensi - Reuters

Dalam kasus Indonesia, nilai ekonomi kumulatif antara 2022 dan 2031 terkait dengan memungkinkan akses bebas lisensi ke 1200MHz di pita 6GHz adalah $126,44 miliar dalam kontribusi PDB, $37,73 miliar surplus produk untuk perusahaan Indonesia, dan 23,47 miliar dolar AS dalam konsumsi. surplus penduduk Indonesia. Total kontribusinya adalah US$187,63 miliar bagi perekonomian Indonesia selama sepuluh tahun ke depan.

Dalam kasus Kenya, nilai ekonomi kumulatif antara tahun 2021 dan 2030 terkait dengan memungkinkan akses bebas lisensi ke 1200MHz di pita 6GHz adalah $14,28 miliar dalam kontribusi PDB, $1,12 miliar dalam surplus produk untuk bisnis Kenya, dan $4,89 miliar dalam surplus konsumen untuk populasi Kenya. Kontribusi totalnya adalah US$20,29 miliar untuk ekonomi Kenya selama 10 tahun ke depan.

Untuk Nigeria, nilai ekonomi kumulatif antara tahun 2021 dan 2030 terkait dengan memungkinkan akses bebas lisensi ke 1200MHz di pita 6GHz berjumlah US$49,89 miliar dalam kontribusi PDB, US$10,51 miliar dalam surplus produk untuk perusahaan Nigeria, dan $11,74 miliar dalam surplus konsumen untuk penduduk Nigeria. Kontribusi totalnya adalah $72,14 miliar untuk ekonomi Nigeria selama 10 tahun ke depan.

Untuk Afrika Selatan, nilai ekonomi kumulatif antara tahun 2021 dan 2030 terkait dengan memungkinkan akses bebas lisensi ke 1200MHz di pita 6GHz berjumlah $34,81 miliar dalam kontribusi PDB, dan $13,32 miliar dalam surplus produk untuk perusahaan di Afrika Selatan, dan $9,63 miliar untuk konsumen surplus bagi penduduk Afrika Selatan. Total kontribusi berjumlah $57,76 miliar untuk ekonomi Afrika Selatan selama 10 tahun ke depan.

“Penggunaan seluruh pita Wi-Fi 6GHz tanpa lisensi akan sangat penting untuk memenuhi tuntutan bandwidth yang mendesak saat ini dari pengguna akhir, aplikasi, dan industri baru,” kata Martha Suarez, Presiden DSA. Ini juga akan memainkan peran penting dalam menjembatani kesenjangan digital di negara-negara ini, memungkinkan peningkatan akses ke pendidikan, pekerjaan jarak jauh, dan perdagangan. Wi-Fi membutuhkan lebih banyak akses spektrum di pita 6GHz untuk mendukung ekosistem digital modern secara efektif. “

READ  Keuntungan Polyplex Dari Mulai Beroperasi Di Indonesia, Rekor Tinggi

DSA mendorong otoritas spektrum Indonesia, Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan untuk mempertimbangkan dampak manfaat ekonomi ini dengan mengizinkan operasi tanpa izin di pita frekuensi 6 GHz, membuat penggunaan spektrum lebih efisien dibandingkan dengan penggunaan saat ini, melindungi pemegang izin dan meningkatkan konektivitas broadband di empat negara ini.

Studi-studi ini dilakukan bekerja sama dengan Program Akses Digital (DAP) dari Kantor dan Pembangunan Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris. Temuan lengkap dari laporan Indonesia, Kenya, Nigeria dan Afrika Selatan tersedia online, melalui situs web DSA: http://dynamicspectrumalliance.org/resources/.

-Saya selesai-

Tentang Aliansi Spektrum Dinamis
Dynamic Spectrum Alliance adalah organisasi global yang mengadvokasi undang-undang dan peraturan yang akan mengarah pada penggunaan spektrum yang lebih efisien dan efektif. Keanggotaan DSA meluas ke perusahaan multinasional, usaha kecil dan menengah, lembaga akademis dan penelitian, dan organisasi lain dari seluruh dunia, semuanya bekerja untuk menciptakan solusi inovatif yang meningkatkan jumlah spektrum yang tersedia untuk kepentingan konsumen dan bisnis.

Untuk informasi lebih lanjut kunjungi: http://www.dynamicspectrumalliance.org/.

Ikuti terus aktivitas DSA terbaru dengan mengikuti Dynamic Spectrum Alliance di IndonesiaDan Facebookatau LinkedIn.

Koneksi media
Untuk semua pertanyaan media, silakan hubungi Proactive PR melalui email [email protected] atau dengan menelepon +44 1636 704888.

Tentang Layanan Konsultasi Telekomunikasi LLC
Layanan Konsultasi Komunikasi LLC adalah perusahaan konsultan internasional yang terdaftar di negara bagian New York (AS), dengan kehadiran fisik di New York, Madrid, Bogota, dan Buenos Aires. Didirikan pada tahun 2006, perusahaan ini mengkhususkan diri dalam mengembangkan strategi bisnis dan kebijakan publik untuk perusahaan digital, perusahaan telekomunikasi, pemerintah, dan organisasi internasional. Kliennya termasuk perusahaan terkemuka di sektor digital dan telekomunikasi, serta organisasi internasional dan pemerintah Argentina, Kolombia, Ekuador, Kosta Rika, Meksiko, dan Peru.

READ  Indonesia dapat memperkenalkan amnesti pajak kedua. Tapi seberapa sukses yang pertama?