POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akankah kenaikan pajak perusahaan Irlandia menyebabkan perusahaan teknologi meninggalkan Dublin? | Irlandia

Sepuluh tahun yang lalu, Dublin dijuluki “rumah dari rumah” Silicon Valley, dan bintang teknologi termasuk Mark Zuckerberg dan Elon Musk mengantri untuk ruang kantor, keramahan lokal Irlandia, dan pajak rendah.

Tetapi sementara keputusan oleh Google, Facebook, Yahoo, LinkedIn, eBay, Amazon dan baru-baru ini TikTok untuk menempatkan kantor pusat Eropa mereka di ibukota Irlandia telah membantu memperkuat reputasinya sebagai salah satu pusat teknologi terkemuka di kawasan itu, pertanyaan sekarang diajukan tentang apakah mereka akan melakukannya. tinggal.

Awal bulan ini, Irlandia menandatangani reformasi penting dari tarif pajak perusahaan minimum global sebesar 15%, naik dari tingkat saat ini sebesar 12,5% yang ditetapkan oleh Dublin, dalam salah satu perubahan terbesar dalam sistem pajak negara itu dalam beberapa dekade.

Beberapa analis berpendapat bahwa model ekonomi negara itu bisa sangat dirusak, sementara Menteri Keuangan Irlandia Paschal Donohue mengatakan awal tahun ini bahwa Pendapatan pajak hingga €2 miliar (£1,7 miliar) dapat hilang setiap tahun pada tahun 2025. Namun, ada harapan bahwa perubahan tersebut mungkin tidak terbukti eksistensial seperti yang terlihat pada pandangan pertama.

kata Seamus Covey, ekonom di University College Cork dan mantan ketua Dewan Penasihat Keuangan Irlandia.

Irlandia telah memainkan peran yang sulit dalam pembicaraan pajak global antara 140 negara di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan di Paris, setelah hampir satu dekade kegagalan di antara para pemimpin dunia untuk menyepakati reformasi yang akan mempersiapkan sistem pajak untuk era digital.

Dublin menolak untuk bergabung dengan kesepakatan awal tahun ini, hanya untuk mengakui awal bulan ini di jam kesebelas negosiasi setelah mengamankan konsesi besar – rencana sebelumnya menyerukan tingkat yang lebih rendah “setidaknya” 15% dibatalkan, yang memberi pemerintah lebih banyak kepastian bahwa itu tidak akan meningkat ke tingkat yang lebih tinggi di masa depan.

Namun, kenyataannya adalah banyak perusahaan teknologi besar tidak pernah membayar tarif utama 12,5% yang ditetapkan Irlandia di tempat pertama.

Investigasi Bloomberg 2010 menunjukkan bagaimana Google menurunkan tarif pajak luar negerinya menjadi hanya 2,4% dengan menggunakan skema penghindaran ketat yang dijuluki “Double Irish, Dutch Sandwich” untuk mengacak pendapatan yang diperoleh di seluruh Eropa di luar negeri ke tempat-tempat seperti Bermuda di mana tarif pajaknya nol. .

Skema ini dilarang pada tahun 2015, memberi perusahaan pemberitahuan lima tahun untuk mematuhinya.

Namun, sementara pengaturan tersebut tidak diragukan lagi membantu menarik Google dan Facebook ke Irlandia pada awal abad ke-20, mereka hanyalah yang terbaru dalam gelombang lebih dari 1.500 perusahaan asing – 800 di antaranya Amerika – ditarik oleh etos pajak rendah industri pembangunan di negara Irlandia. Badan ini didirikan pada tahun 1949.

Sebelum mereka, dia muncul di karpet merah untuk IBM, Intel, Pfizer dan Apple. Setidaknya selama satu dekade, Allergan telah memasok dunia dengan Botox di Westport, County Mayo, di pantai Atlantik yang berangin kencang di negara itu.

“Tarif pajak yang rendah pada 1960-an dimulai dari nol dan kemudian berubah menjadi 10%,” kata Covey. “Tujuannya bukan untuk menghasilkan pendapatan pajak perusahaan, tetapi untuk menggunakan pajak perusahaan yang relatif rendah untuk memikat perusahaan agar mendirikan di Irlandia dan memungkinkan mereka membangun pabrik dan fasilitas besar. Dan kemudian kami memiliki bisnis.”

Ada faktor lain yang memikat di perusahaan multinasional. TikTok milik China mendirikan kantor pusatnya di Dublin pada 2018 setelah lama menulis di dinding untuk celah penghindaran pajak.

Perusahaan muda fokus pada hal-hal yang akan membunuh mereka atau membantu mereka berkembang dalam waktu dekat. “Pajak perusahaan bukan salah satunya,” kata Stephen McIntyre, mantan kepala Twitter di Irlandia dan mitra di Front Line Ventures, sebuah perusahaan modal ventura Dublin dan London yang didirikan untuk membantu perusahaan teknologi AS berekspansi ke Eropa.

Joe Biden dan OECD ingin mempromosikan gagasan persaingan di atas basis selain pajak, memandang reformasi sebagai mengakhiri “perlombaan ke bawah” antar negara.

“Ketika startup tiba di Eropa, mereka lebih tertarik untuk mempekerjakan orang yang berpengalaman dan mendapatkan klien. Mereka juga menyukai tempat yang mudah untuk berbisnis,” tambah McIntyre.

Untuk Irlandia, katanya, “ada hubungan budaya dengan Amerika Serikat, kemahiran bahasa Inggris tersebar luas, dan undang-undang perburuhan memudahkan perekrutan dan pemecatan. Pajak perusahaan adalah salah satu dari 10 masalah teratas tetapi bukan salah satu dari lima besar.”

Jika sejarah penggunaan rencana Google untuk mengalihkan pendapatan kena pajak ke luar negeri telah memberikan Irlandia reputasi sebagai tempat untuk menghindari pajak, uang tunai tahunan yang ditahan oleh Departemen Keuangan Irlandia memberikan gambaran yang berbeda.

Dewan Penasihat Keuangan Irlandia memperkirakan bahwa sekitar €5 miliar pendapatan pajak perusahaan tahunan berkaitan dengan kegiatan yang mungkin tidak terjadi di Irlandia. Namun, pengawas anggaran pemerintah memperingatkan bahwa hanya 10 perusahaan yang menyumbang 56% dari pendapatan pajak perusahaan bersih pada 2019, menyoroti risiko dari rencana OECD.

Seorang mantan pejabat pajak senior Irlandia memperkirakan bahwa sekitar 30% pajak perusahaan Irlandia berasal dari hanya tiga perusahaan – Microsoft, kemudian Apple dan Pfizer, yang telah beroperasi di negara itu sejak 1969.

“Perusahaan seperti Microsoft akan menjadi yang terdepan selama bertahun-tahun. Mereka tidak membayar penasihat pajak mereka lebih dari satu juta dolar hanya untuk duduk di pantat mereka. Mereka sangat cerdas. Perusahaan-perusahaan ini akan memiliki rencana dan strategi mereka selama bertahun-tahun,” kata sumber.

Berlangganan surat harian Business Today atau ikuti Guardian Business di Twitter di BusinessDesk

Salah satu risiko bagi Irlandia adalah bahwa reformasi pajak perusahaan dapat melangkah lebih jauh. Pada pembicaraan OECD musim panas ini, sumber mengatakan Prancis dan Jerman mendorong peningkatan tarif pajak minimum global; Dengan subteks untuk menciptakan integrasi ekonomi yang lebih erat dengan mengurangi persaingan pajak di seluruh blok yang beranggotakan 27 negara.

Beberapa negara Uni Eropa, termasuk Irlandia, Hongaria, dan Estonia, membuat tetangga mereka kesal karena menetapkan tarif pajak perusahaan yang lebih rendah; Hal ini tercermin dalam perselisihan pahit antara Dublin dan Brussel atas pajak 13 miliar euro yang diduga terutang oleh Apple.

Di seluruh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) dari 37 negara, rata-rata tarif pajak perusahaan utama adalah sekitar 23%.

Covey mengatakan pendapatan pajak perusahaan Irlandia telah meningkat tiga kali lipat dalam tujuh tahun terakhir, dibantu oleh masuknya perusahaan AS dalam jumlah besar. “Tetapi jika mereka bisa bangun dengan cara yang tidak dapat dijelaskan ini, ada juga kemungkinan jatuh dengan cara yang sama yang tidak dapat dijelaskan.”

READ  Lady Raiders berkeliaran di Texas pada Senin malam