POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Adia Pimpin Pendanaan Pra-IPO GoTo Indonesia Dengan Investasi $400 Juta

Adia Pimpin Pendanaan Pra-IPO GoTo Indonesia Dengan Investasi $400 Juta

Dana kekayaan negara mengatakan Otoritas Investasi Abu Dhabi menginvestasikan $400 juta untuk memimpin putaran penggalangan dana pra-IPO oleh GoTo, perusahaan teknologi terbesar di Indonesia.

Ini adalah investasi besar pertama oleh divisi ekuitas swasta Adia dalam bisnis teknologi di Asia Tenggara dan investasi terbesarnya di Indonesia, katanya, Rabu.

“Investasi di GoTo ini sejalan dengan sejumlah tema investasi utama kami, termasuk pertumbuhan ekonomi digital di pasar Asia Tenggara yang berkembang pesat,” kata Hamad Al Dhaheri, direktur eksekutif manajemen ekuitas swasta di Adia. .

“Kami melihat potensi yang kuat di kawasan ini, khususnya di Indonesia di mana latar belakang ekonomi yang dinamis mendorong Adia untuk terus memperdalam kehadirannya. Kami telah mengikuti dengan cermat apa yang telah dilakukan Gojek dan Tokopedia untuk mendorong perkembangan ekonomi dan inovasi di kawasan ini bahkan sebelum mereka datang. bersama-sama, dan kami sangat senang dengan kemitraan dengan GoTo bersama dan tim manajemennya di fase pengembangan selanjutnya.”

Dengan investasi ini, Adia yang berinvestasi atas nama pemerintah Abu Dhabi bergabung dengan investor GoTo lain yang sudah ada seperti Alibaba, Astra International, Facebook, Global Digital Niaga, Google, KKR, PayPal, Sequoia Capital India, SoftBank Vision Fund 1, Telkomsel dan Temasek dan Tencent Warburg Pincus.

GoTo didirikan pada Mei 2021 oleh penggabungan dua startup terbesar di negara itu, Gojek dan Tokopedia, dalam kesepakatan senilai $18 miliar.

Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan negara terpadat keempat di dunia, memiliki sekitar 221 juta pengguna e-commerce yang merupakan sekitar 77 persen dari total populasi. Mereka menghabiskan rata-rata $240 online setiap tahun, dan itu diperkirakan akan meningkat menjadi $254 pada tahun 2025, menurut Statista.

READ  Sektor industri adalah mesin utama perekonomian nasional: Kartassmita

Ekonomi digital Indonesia diperkirakan akan bernilai $124 miliar pada tahun 2025, Menurut sebuah studi baru-baru ini Oleh Bain, Google, dan Temasek.

Pada bulan Agustus, perusahaan e-commerce Unicorn Bukkalaback go public dan mengumpulkan $ 1,5 miliar dalam daftar awal terbesar di negara itu. Perusahaan ini didukung oleh Ant Group, GIC dana negara Singapura dan konglomerat media dan teknologi lokal Emtek.

Perusahaan e-commerce terkenal lainnya di negara ini termasuk Tokopedia, Sea’s Shopee, dan Alibaba’s Lazada.

“Kami bangga menyambut Adia sebagai investor terbaru perusahaan kami dan yang pertama mengumpulkan dana sebelum IPO karena kami memandu bisnis kami menuju pertumbuhan eksponensial selama beberapa bulan dan tahun mendatang. Mendukung metrik ini menggarisbawahi keyakinan kami bahwa Indonesia dan Asia Tenggara muncul sebagai tujuan investasi teknologi yang akan datang,” kata Andre Solistyo, CEO GoTo Group.

Ekonomi Indonesia diperkirakan tumbuh sebesar 3,2 persen tahun ini dan 5,9 persen pada tahun 2022 karena pulih dari dampak pandemi COVID-19, menurut Dana Moneter Internasional. Ekonomi negara itu rebound pada laju tercepat pada kuartal kedua tahun ini sejak 2008.

Diperbarui: 20 Okt 2021, 09:57