POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ACWA Power menandatangani perjanjian JDA dengan Pertamina EBT Indonesia untuk merevitalisasi kilang Tuban

ACWA Power menandatangani perjanjian JDA dengan Pertamina EBT Indonesia untuk merevitalisasi kilang Tuban

Kedatangan internasional ke Timur Tengah telah mencapai 77% dari tingkat pra-pandemi karena sektor pariwisata meningkat

RIYADH: Pariwisata di Timur Tengah terus berjuang pasca-COVID-19 dalam sembilan bulan pertama tahun 2022 karena kedatangan internasional mencapai 77 persen dari tingkat pra-pandemi, menurut sebuah laporan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Analisis oleh organisasi Organisasi Pariwisata Dunia, yang dikenal sebagai UNWTO, menunjukkan bahwa sektor pariwisata global berada di jalur yang tepat untuk mencapai 65 persen dari tingkat pra-pandemi pengunjung internasional pada akhir tahun.

UNWTO juga mengindikasikan bahwa sekitar 700 juta penumpang melakukan perjalanan internasional dalam sembilan bulan pertama tahun ini, lebih dari dua kali lipat jumlah pada periode yang sama tahun lalu.

Angka 700 juta juga 63 persen dari level 2019, menunjukkan pertumbuhan yang kuat untuk sektor pariwisata, karena kengerian pandemi telah memudar tahun ini.

Menurut laporan tersebut, sekitar 340 juta penumpang melakukan perjalanan internasional pada kuartal ketiga tahun 2022, dan jumlah kedatangan internasional ke Timur Tengah telah melampaui tingkat sebelum pandemi sebesar 3 persen pada bulan September.

“Hasilnya didukung oleh permintaan terpendam yang kuat, peningkatan tingkat kepercayaan dan pencabutan pembatasan di semakin banyak tujuan,” kata UNWTO dalam laporan tersebut.

Laporan tersebut menambahkan bahwa pendapatan ekspor dari pariwisata dapat mencapai $1,2 hingga $1,3 triliun pada tahun 2022, meningkat 60-70 persen dibandingkan tahun 2021, atau 70-80 persen dari $1,8 triliun yang tercatat pada tahun 2019.

Menurut laporan tersebut, Eropa memimpin karena sektor pariwisata tumbuh subur untuk mencapai tingkat pra-pandemi pengunjung internasional.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Eropa menerima 477 juta wisatawan internasional pada periode Januari hingga September, yang setara dengan 68 persen dari angka global.

READ  Kecepatan Penuh The Mandalika - Editorial

“Eropa mengalami kinerja yang sangat kuat pada kuartal ketiga, ketika kedatangan mencapai hampir 90 persen dari level 2019,” kata UNWTO.

Afrika dan Amerika juga mencatat pertumbuhan yang kuat dibandingkan tahun 2021, masing-masing mencapai 63% dan 66% dari level tahun 2019.

UNWTO juga mencatat bahwa China, pasar utama di kawasan Asia, sebagian besar tetap tutup karena pembatasan ketat terkait COVID-19.

Beberapa tujuan yang melampaui tingkat kedatangan internasional pra-pandemi dalam sembilan bulan pertama adalah Albania, Ethiopia, Honduras, Andorra, Puerto Riko, Republik Dominika, Kolombia, El Salvador, dan Islandia.

Laporan tersebut menambahkan, “Pemulihan juga dapat dilihat pada pengeluaran pariwisata keluar dari pasar sumber utama, dengan hasil yang kuat dari Prancis di mana pengeluaran mencapai -8% hingga September, dibandingkan dengan 2019.”

Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa beberapa pasar di mana pengeluaran eksternal meningkat termasuk Arab Saudi, Qatar, Jerman, Belgia, Italia, Amerika Serikat, dan India.

Namun, UNWTO memperingatkan bahwa lingkungan ekonomi yang menantang, termasuk inflasi yang terus-menerus tinggi dan melonjaknya harga energi, yang diperburuk oleh konflik yang sedang berlangsung di Ukraina, dapat memengaruhi laju pemulihan pada kuartal keempat hingga tahun 2023.