POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

44 negara menderita penyakit pernapasan tingkat tinggi

Penyakit pernapasan sedang meningkat di seluruh Amerika Serikat, dengan 44 negara bagian sekarang mengalami tingkat yang tinggi di tengah musim flu yang memburuk.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Sebuah laporan telah ditulis 31 yurisdiksi AS, yang meliputi wilayah Washington, D.C., memiliki tingkat penyakit pernapasan “sangat tinggi” dan 16 yurisdiksi memiliki tingkat “tinggi” minggu lalu. Hanya 19 yurisdiksi yang memiliki level sangat tinggi dan 17 yurisdiksi memiliki level yang tinggi pada minggu sebelumnya.

Angka tersebut termasuk pasien dengan penyakit pernapasan dengan demam, batuk atau sakit tenggorokan, belum tentu kasus influenza yang dikonfirmasi laboratorium. Beberapa catatan pasien mungkin mengandung patogen pernapasan lain yang menyebabkan penyakit dengan gejala serupa.

Sembilan yurisdiksi memiliki tingkat penyakit sedang dalam pekan yang berakhir 19 November, tetapi turun menjadi dua minggu lalu karena jumlah tempat dengan tingkat tinggi dan sangat tinggi meningkat.

Hanya New Hampshire, Vermont, Michigan, dan Alaska yang memiliki insiden penyakit minimal atau berkurang. Virginia Barat dan Hawaii memiliki tingkat sedang.

Sebelas negara bagian, termasuk California, Texas, dan Virginia, mengalami tingkat aktivitas penyakit pernapasan tertinggi.

Jumlah kasus baru COVID-19 tetap konstan Sebagian besar diperbaiki Dalam beberapa minggu terakhir sekitar 300.000 kasus per hari, tetapi para ahli telah memperingatkan tentang “tiga epidemi” yang dihadapi negara dan dunia dengan penyebaran virus Corona yang terus berlanjut, peningkatan kasus influenza dan peningkatan virus pernapasan syncytial (RSV) kasus.

RSV adalah virus yang umum dan biasanya ringan, tetapi menyerang jutaan anak mereka menghadapi Ini untuk pertama kalinya dalam hidup lebih lambat dari biasanya karena pembatasan yang diberlakukan di tengah pandemi. Anak-anak sekarang banyak terinfeksi virus, mengakibatkan banyak rumah sakit anak kewalahan dengan pasien.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 Intelsat G-31 / G-32

Pakar kesehatan juga telah memperingatkan bahwa AS akan mengalami musim flu yang lebih buruk dari biasanya, karena musim dingin ini akan menjadi yang pertama bagi banyak orang untuk melanjutkan aktivitas normal. Tingkat flu secara historis rendah selama pandemi, karena orang mengikuti peraturan kesehatan dengan memakai masker dan menjauh dari orang lain.

Data CDC menunjukkan bahwa persentase kunjungan rawat jalan untuk penyakit pernapasan musim ini telah secara signifikan melebihi musim mana pun setidaknya sejak 2017-2018.