POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

4 raksasa teknologi menghasilkan 16% dari pendapatan Fortune 500

4 raksasa teknologi menghasilkan 16% dari pendapatan Fortune 500

4 raksasa teknologi menghasilkan 16% dari pendapatan Fortune 500

CEO Apple Tim Cook Justin Sullivan — Getty Images

Sektor teknologi mengalami tahun yang sulit di tahun 2022. Dengan kenaikan suku bunga di tengah melonjaknya inflasi, ekonomi telah melambat dan banyak perusahaan teknologi yang telah banyak meminjam untuk berinvestasi dalam pertumbuhan mereka menghadapi biaya yang meningkat. Akibatnya, mereka berusaha mengurangi pengeluaran, termasuk dengan memangkas staf, yang menyebabkan lebih dari 153.000 pekerja teknis kehilangan pekerjaan tahun lalu, menurut data dari PHK. Di pasar saham, Nasdaq yang padat teknologi juga terpukul, turun lebih dari 30% karena investor mencari aset yang lebih aman di tengah ekspektasi resesi yang terus berlanjut di Wall Street.

Namun terlepas dari berita utama yang kelam, anjloknya harga saham, dan PHK, perusahaan teknologi besar masih mendominasi daftar Fortune 500 tahunan ke-69. 10 teratas Fortune 500 mencakup tiga perusahaan teknologi besar, bahkan ketika sektor yang lebih luas menghadapinya. dasawarsa.

Selain itu, hanya empat perusahaan teknologi besar — ​​Apple, Microsoft, Alphabet, dan Meta Platforms — yang berhasil memperoleh laba $255,7 miliar pada tahun 2022, atau kira-kira 16,4% dari total pendapatan Fortune 500 untuk tahun tersebut. Apple menghasilkan $99,8 miliar, sementara Microsoft menghasilkan $72,7 miliar, dan Alphabet dan Meta Platform masing-masing menghasilkan $59,97 miliar dan $23,2 miliar.

Ada satu perusahaan teknologi besar yang tertinggal di sini, tentu saja – Amazon. Raksasa e-niaga itu kehilangan $2,7 miliar pada tahun fiskal 2022, dibandingkan dengan laba $33,3 miliar untuk tahun 2021.

CEO Andy Jassy mengatakan bahwa setelah tren bekerja dari rumah dan penguncian pandemi, pendapatan Amazon meningkat pada tahun 2020 dan 2021. investor Pada bulan Februari tahun ini, perusahaan memiliki “kapasitas lebih dari yang kami butuhkan” pada tahun 2022, karena beberapa pembeli kembali ke toko fisik. Beberapa kelemahan tak terduga dalam unit cloud perusahaan, bersama dengan kerugian kertas sebesar $12,7 miliar dari investasi di pembuat mobil listrik Rivian — yang sahamnya anjlok 81% pada tahun 2022 — juga membebani perusahaan.

READ  Beli saham teknologi yang tidak biasa ini sebelum naik lebih tinggi lagi

Jika Amazon tidak menghadapi tantangan bisnis ini dan kerugian satu kali di Rivian, keuntungan dari perusahaan teknologi besar akan menghasilkan persentase yang lebih tinggi dari semua keuntungan Fortune 500.