POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

2023 akan menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat setelah bulan November yang “luar biasa” – surat kabar

2023 akan menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat setelah bulan November yang “luar biasa” – surat kabar

Paris: Tahun ini akan menjadi tahun terpanas dalam sejarah setelah bulan November yang “luar biasa” menjadi bulan keenam berturut-turut yang mencatat rekor tersebut, kata pemantau iklim Eropa pada hari Rabu, sehingga meningkatkan tekanan pada pembicaraan COP28 untuk bertindak.

Layanan Perubahan Iklim Copernicus Uni Eropa mengatakan bulan lalu memecahkan rekor panas sebelumnya pada bulan November, mendorong suhu rata-rata global pada tahun 2023 menjadi 1,46 derajat Celcius lebih hangat dibandingkan suhu pra-industri.

Ada peringatan bahwa tahun ini bisa disebut sebagai tahun terpanas sejak 2016 – terutama setelah rekor tersebut terjadi pada bulan September dan Oktober – namun ini adalah pertama kalinya hal ini terkonfirmasi.

Bulan November juga mencakup dua hari yang suhunya lebih hangat 2°C dibandingkan suhu pada masa pra-industri. Tidak ada satu hari pun seperti ini yang pernah tercatat sebelumnya.

Bulan sebelumnya juga mencakup dua hari yang lebih hangat dua derajat dibandingkan suhu pra-industri; Tidak ada satu hari pun seperti ini yang pernah tercatat sebelumnya

Samantha Burgess, wakil presiden Copernicus Service, mengatakan tahun 2023 “kini telah terjadi enam rekor bulan dan dua rekor musim.”

“Suhu global yang luar biasa pada bulan November, termasuk dua hari di atas 2°C di atas suhu pra-industri, berarti tahun 2023 adalah tahun terpanas dalam sejarah,” katanya.

Para ilmuwan mengatakan bahwa data yang diperoleh dari sampel es, lingkaran pohon, dan sejenisnya menunjukkan bahwa tahun ini mungkin merupakan tahun terpanas dalam lebih dari 100.000 tahun.

Pengumuman yang memecahkan rekor ini muncul ketika para perunding dari hampir 200 negara pada pembicaraan COP28 di Dubai membahas teks rancangan akhir perjanjian tersebut, yang merupakan tanggapan terhadap penilaian besar terhadap kemajuan yang dicapai dalam mengurangi pemanasan global.

READ  Sault Ste. News of Mary: Kampanye pahlawan Hydrant dimulai di kota

Aspek penting dari hal ini adalah nasib minyak, gas, dan batu bara, yang merupakan penyebab utama pemanasan global akibat aktivitas manusia.

Garis pertarungan telah ditarik dalam pembicaraan di Uni Emirat Arab yang kaya minyak sebelumnya mengenai apakah akan menyetujui “penghentian” atau “penghentian bertahap” bahan bakar fosil.

Namun frasa baru yang menyatakan komitmen terhadap penghapusan bahan bakar fosil secara “tertib dan adil” dapat mengarah pada sebuah kandidat konsensus, yang memberikan batas waktu yang berbeda bagi setiap negara untuk mengurangi emisi tergantung pada tingkat pembangunan dan ketergantungan mereka pada hidrokarbon.

Namun ada pilihan lain: tidak menyebutkan bahan bakar fosil sama sekali, yang mencerminkan penolakan dari negara-negara termasuk Arab Saudi dan Tiongkok, menurut sejumlah pengamat yang menghadiri pertemuan tertutup tersebut.

Draf paragraf lain yang mendesak “penghentian penggunaan pembangkit listrik tenaga batu bara secara cepat dan tanpa henti pada dekade ini” juga mendapat tentangan dari Tiongkok, Afrika Selatan, dan Vietnam, kata para pengamat.

Suhu akan terus meningkat

Sementara itu, pada tahun 2023 telah terjadi serangkaian peristiwa cuaca ekstrem yang merusak terkait dengan perubahan iklim, bahkan ketika emisi karbon global terus meningkat.

Menurut Copernicus, yang mencatat sejak tahun 1940, 11 bulan pertama tahun ini suhunya lebih hangat 0,13 derajat Celcius dibandingkan tahun 2016, tahun terpanas sebelumnya.

Layanan Copernicus mengatakan suhu global pada paruh kedua tahun ini diyakini sebagian didorong oleh pola cuaca El Niño, yang sejauh ini menyebabkan lebih sedikit “anomali” pada tahun 2023 dibandingkan pada tahun 2015-16.

Bulan September hingga November, tiga bulan yang bertepatan dengan musim gugur di Belahan Bumi Utara, merupakan bulan-bulan terpanas yang pernah tercatat “dengan selisih yang besar”, menurut Copernicus.

READ  4 tujuan menarik bagi digital nomad dengan biaya kurang dari $1.000 per bulan

Copernicus mengatakan pada bulan November suhunya 1,75°C lebih hangat dibandingkan suhu pada masa pra-industri – dan terjadi peningkatan signifikan sebesar 0,85°C selama periode 1991-2020.

Angka-angka tersebut dapat menunjukkan bahwa pemanasan dunia sudah mendekati 1,5 derajat Celcius sejak masa pra-industri, yang merupakan ambang batas utama dalam perjanjian iklim Paris.

Namun, untuk benar-benar melampaui batas yang ditetapkan Paris, suhu global harus tetap berada di atas 1,5°C selama beberapa dekade.

“Selama konsentrasi gas rumah kaca terus meningkat, kita tidak dapat mengharapkan hasil yang berbeda,” kata Carlo Bontempo, presiden Copernicus.

Dia menambahkan: “Suhu akan terus meningkat, begitu pula dampak gelombang panas dan kekeringan.”

Pada hari Rabu yang sama, para peneliti memperingatkan adanya 26 “titik kritis” di Bumi, seperti mencairnya lapisan es, yang berpotensi menimbulkan efek domino berupa bencana yang tidak dapat diubah di seluruh planet ini.

Diterbitkan di Al-Fajr, 7 Desember 2023