POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

2 tewas dalam protes kekerasan terhadap rencana Indonesia untuk membagi Papua – Benarnews

Dua orang tewas dan beberapa lainnya terluka ketika pasukan keamanan Indonesia menembaki kerumunan ratusan pengunjuk rasa pada hari Selasa di Kabupaten Yahukimo, kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Ribuan orang Papua telah memprotes setiap hari sejak Jumat menentang rencana untuk membagi Papua menjadi enam provinsi. Para kritikus mengatakan rencana itu adalah bagian dari strategi memecah belah Jakarta untuk menggagalkan gerakan separatis di Timur Jauh Indonesia.

Polisi mengklaim bahwa para pengunjuk rasa di kota utama Yakhagamo diserang oleh para pengunjuk rasa yang menyerang karyawan, tetapi sebagai lawan mengatakan, polisi menanggapi beberapa senjata batu.

“Polisi memberi tahu Benarnuza, lawan yang memberikan namanya kepada David, meski berada di perbatasan polisi.” Dia mengatakan polisi telah secara paksa memasuki kerumunan untuk memprovokasi pengunjuk rasa dan mengambil foto.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [this] Dan berdebat dengan polisi. Selama pertengkaran, beberapa orang di antara kerumunan itu melemparkan batu ke arah polisi. Polisi menanggapi pelemparan batu dengan tembakan dan tabung gas air mata. Terjadi kericuhan dan bentrokan,” ujarnya.

Kerumunan yang marah membakar gedung-gedung di dekatnya, termasuk Kantor Informasi dan Komunikasi Yakukimo, katanya.

David mengatakan lebih banyak lagi yang dirawat di Rumah Sakit Umum Umpan karena luka tembak.

Kepala polisi Papua Nugini Inspektur Matthias Fakiri mengatakan polisi telah mengambil tindakan setelah pengunjuk rasa membakar toko-toko di Tokelau saat mereka bubar menyusul serangan terhadap petugas.

“Setelah mereka selesai pidato, terjadi keributan di antara orang-orang dan karena provokasi, mereka membakar deretan toko,” kata Faqiri kepada wartawan.

Juru bicara kepolisian Papua Ahmed Mustafa Kamal mengidentifikasi dua pengunjuk rasa sebagai Jacob McLaughlin, 30, dan Esron Vibia, 22.

READ  Perusahaan kelapa sawit untuk bekerja sama dengan petani: Kementerian

“Seorang petugas polisi, Brigadir Muhammad Andy, mengalami cedera kepala terbuka dan saat ini sedang dirawat oleh tim medis,” katanya.

Bupati Yahukimo Didymus Yahuli mengatakan dia menyesal atas hilangnya nyawa, tetapi menyalahkan para pengunjuk rasa.

“Pemerintah Kabupaten Yahoo! sudah mengatakan tidak boleh ada protes,” katanya.

Protes telah berlangsung di ibu kota provinsi Jayapura dan di seluruh provinsi Vamena dan Bania sejak pekan lalu terhadap proposal untuk memisahkan diri dari Papua. Sebuah unjuk rasa di Jakarta pada hari Jumat berubah menjadi kekerasan, melukai beberapa pengunjuk rasa dan seorang petugas polisi, kata pejabat dan aktivis.

Pada 15 Maret 2022, seorang pengunjuk rasa anti-pemerintah dirawat karena luka tembak di Rumah Sakit Tekai di Yakukimo, Kabupaten, Papua, Indonesia. [Piter Lokon/BenarNews]

Kategori

Menteri Dalam Negeri Tito Carnavian mengatakan dalam sebuah pernyataan pada bulan Desember bahwa pemerintah dan anggota parlemen akan membahas RUU untuk membentuk unit administrasi baru di Papua pada tahun 2022.

November lalu, Menteri Koordinator Bidang Politik, Keamanan, dan Hukum Mohammed Mahfoud MD mengatakan, pemekaran Papua menjadi beberapa provinsi akan membantu pencapaian manfaat ekonomi dan sosial secara lebih efisien dan cepat.

“Perlu percepatan kesejahteraan sosial, selain untuk kepentingan strategis nasional kita, untuk memperkuat kesatuan negara kesatuan Republik Indonesia,” katanya menjelaskan mengapa pemerintah ingin memecah Papua menjadi unit-unit yang lebih kecil.

Papua telah menjadi rumah bagi pemberontakan separatis sejak tahun 1960-an. Pasukan keamanan Indonesia telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia dalam operasi kontra-pemberontakan.

Pada tahun 1963, pasukan Indonesia menyerbu Papua – bekas jajahan Belanda, mirip dengan Indonesia – dan mencaplok bagian barat pulau New Guinea.

READ  Puncak arus mudik lebaran di pelabuhan Maroko diprediksi berlangsung hingga malam ini

Papua dianeksasi oleh Indonesia setelah referendum yang disponsori PBB tahun 1969, yang menurut penduduk setempat dan aktivis hanya lebih dari 1.000 orang. Namun, PBB menerima keputusan tersebut, yang mengakui pemerintahan Jakarta sebagai hal yang penting.

Pada tahun 2003, pemerintah Indonesia membagi bagian barat pulau New Guinea menjadi dua provinsi – Papua dan Papua bagian barat.

Sekarang, para pejabat mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk membuat empat provinsi baru: Papua Nugini, Pekunungan Tenga (Dataran Tinggi Tengah), Papua bagian selatan dan Papua bagian tengah.

Theo Sidoktana, seorang aktivis Papua dan pengamat politik, setuju bahwa Papua harus dibagi menjadi unit-unit yang lebih kecil, tetapi tidak menjadi provinsi baru.

“Yang perlu digalakkan bukan hanya provinsi, tapi pembentukan desa, kabupaten, dan daerah baru,” kata Sidoktana kepada Benarnews.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. [By making new administrative units] Penduduk asli Papua dapat memiliki akses yang lebih besar ke layanan sosial dasar.

Agus Sumule, dosen Universitas Negeri Papua, mengatakan belum ada penelitian akademis tentang kemungkinan pembentukan provinsi baru.

Dia berpendapat bahwa akan ada kesenjangan keuangan untuk provinsi baru tanpa sumber daya.

“Misalnya, sebelum pembentukan provinsi Papua Barat, daerah-daerah yang saat ini di Papua Barat menerima bagian dari pendapatan Freeport, tetapi sekarang tidak,” kata Sumule kepada Benarnes.

Dalam laporan tahun 2013, Conflict Policy Analysis Agency (IPAC) mencatat bahwa pemekaran di tingkat kabupaten pada tahun 2000-an telah gagal meningkatkan hubungan antara Papua dan pemerintah pusat.

“Jika kebijakan separatis di awal 2000-an didasarkan pada premis bahwa unit kecil akan membantu mengalahkan separatisme, akan sulit untuk melihat korelasi yang jelas antara jumlah unit eksekutif dan dukungan atau kurangnya kemerdekaan,” kata IPAC. Sebuah think tank yang berbasis di Jakarta.

READ  CBI luncurkan probe pinang sirih / arika nonstandar keturunan Indonesia

Meskipun penguasa baru mengizinkan klan yang tidak terwakili untuk berpartisipasi dalam proses politik dan membantu memusatkan perhatian pada keterbelakangan di sana, konflik serius dan masalah korupsi muncul di banyak distrik baru yang tidak berkontribusi pada pembangunan atau perdamaian. kata IPAC.

Adriana Elizabeth, peneliti dari kelompok resolusi konflik Jaringan Perdamaian Papua, mengatakan beberapa anggota elit Papua mendorong pembentukan provinsi baru untuk mendapatkan kekuasaan.

“Ada kesepakatan ekonomi dan politik. Pemimpin baru berarti tokoh politik baru. Dataran tinggi tengah subur [in natural resources]Investor, termasuk Freeport di Mimica, meminta persetujuan dari pemerintah setempat,” ujarnya.

Adriana mengatakan ukiran Papua akan melayani kepentingan strategis dan keamanan Jakarta.

“Jika satu provinsi merdeka, Indonesia masih memiliki provinsi Papua lainnya,” katanya.

Tria Dianti di Jakarta berkontribusi dalam laporan ini.